Apa itu Asam amino

Asam amino adalah monomer yang membentuk dasar protein yang penting untuk berfungsinya tubuh kita.

Asam amino terdiri dari gugus amino (NH2) yang merupakan radikal basa, dan gugus karboksil (COOH) yang merupakan gugus asam. Protein makhluk hidup tersusun dari kombinasi 20 asam amino yang penting bagi tubuh.

Penyatuan 2 asam amino disebabkan oleh ikatan peptida antara karbon dari gugus karboksil dari asam amino pertama dan nitrogen dari gugus amino dari asam amino kedua. Pengikatan ini melepaskan molekul air dan membentuk apa yang disebut peptida.

Ligasi 2 atau lebih peptida disebut polipeptida dan, pada gilirannya, 1 atau lebih rantai polipeptida bergabung dengan urutan asam amino tertentu dan struktur tiga dimensi membentuk protein yang fungsional dan matang. Bergantung pada strukturnya, asam amino dapat dibedakan menjadi bentuk L dan D.

Struktur asam amino

Asam amino umumnya terdiri dari karbon, gugus karboksil (COOH), gugus amino (NH2), hidrogen, dan gugus fungsi yang disebut rantai samping atau gugus R.

Dalam pengertian ini, gugus karboksil bergabung dengan gugus amino melalui karbon yang sama (atom pusat), yang disebut karbon alfa. Karbon ini dikaitkan dengan hidrogen dan gugus R, yang akan menentukan perilaku kimiawi asam amino.

Pada tingkat biologis, 20 asam amino yang protein kombinasinya terbentuk memiliki rantai samping yang berbeda. Rantai samping yang paling sederhana adalah rantai yang menyusun glisin asam amino, yang gugus R-nya hanya terdiri dari satu molekul hidrogen.

Urutan dan jenis asam amino yang diperlukan untuk mensintesis protein pada ribosom ditentukan oleh informasi yang terkandung dalam messenger RNA (mRNA atau mRNA).

Dalam pengertian ini, asam amino adalah elemen penting untuk pembentukan rantai polipeptida (protein masa depan) yang diterjemahkan ribosom melalui kerja antara mRNA dan transfer RNA (tRNA).

Jenis asam amino

Ada sejumlah besar asam amino, sekitar 250 asam amino yang bukan merupakan bagian dari protein dan 20 asam amino penyusun protein, yang juga dikenal sebagai asam alfa-amino.

20 asam amino yang menyusun protein diklasifikasikan menurut:

  • jenis rantai samping atau gugus R (hidrokarbon, netral, asam atau basa),
  • sifat kimianya (asam, basa, polar atau nonpolar), dan
  • disintesis oleh tubuh manusia atau tidak (esensial atau tidak).

Namun, di luar klasifikasi mereka, semua asam amino penting bagi tubuh manusia dan untuk menjaga kesehatan yang baik.

Asam amino esensial.

Asam amino esensial adalah asam yang tidak dapat diproduksi oleh tubuh manusia dan diperoleh melalui makanan. Dari 20 asam amino, 10 di antaranya esensial, yaitu: leusin, lisin, metionin, isoleusin, histidin, arginin, fenilalanin, treonin, valin, dan triptofan.

Asam amino nonesensial.

Ada 10 asam amino non-esensial dan itulah yang dapat disintesis oleh tubuh. Mereka sangat penting karena menghasilkan protein yang diperlukan untuk berfungsinya tubuh. Asam amino non-esensial adalah: glisin, alanin, prolin, serin, sistein, glutamin, asam aspartat, asam glutamat, asparagin dan tirosin.

20 Asam amino

20 asam amino yang kombinasinya merupakan protein yang diperlukan untuk fungsi biokimia yang tepat dari organisme kita disebut asam alfa-amino.

Di bawah ini adalah 20 asam alfa-amino beserta klasifikasinya, menurut jenis rantai samping atau gugus R (hidrokarbon, netral, asam atau basa), sifat kimianya (asam, basa, polar atau nonpolar) dan jika disintesis atau tidak oleh tubuh manusia (esensial atau tidak penting).

Fungsi asam amino

Asam amino memenuhi berbagai fungsi yang menjadi dasar untuk proses metabolisme vital tubuh, karena mereka adalah dasar protein.

Dalam pengertian ini, asam amino berbagi banyak fungsi protein, seperti enzimatik dan hormonal. Fungsi terpentingnya meliputi:

  • Transportasi nutrisi.
  • Perbaikan atau pertumbuhan jaringan tubuh.
  • Penyimpanan nutrisi seperti air, protein, mineral, vitamin, karbohidrat dan lemak.
  • Mereka bisa memberi energi.
  • Menjaga keseimbangan asam dalam tubuh.
  • Memungkinkan kontraksi otot.
  • Ini memungkinkan perkembangan dan fungsi organ dan kelenjar yang tepat.
  • Mereka ikut campur dalam perbaikan jaringan, kulit dan tulang, serta dalam penyembuhan luka.