Apa itu Aset tidak lancar

Aset tidak lancar atau aset tetap perusahaan terdiri dari semua aset perusahaan yang tidak berlaku efektif dalam jangka waktu lebih dari satu tahun.

Dengan kata sederhana, aset tidak lancar terdiri dari aset yang memiliki masa manfaat lebih dari satu tahun. Ini adalah bagian dari aset, di dalam neraca perusahaan.

Karakteristik aset tidak lancar

Aset tidak lancar bersifat tahan lama dan tidak likuid, karena perlu waktu untuk mengubahnya menjadi uang tunai. Mereka adalah elemen penting dalam struktur ekonomi perusahaan, tetapi sebagai investasi jangka panjang, mereka tidak berfungsi untuk memperoleh likuiditas (uang) bagi perusahaan dalam jangka pendek. Mereka adalah sumber daya yang digunakan untuk bisnis dalam jangka panjang, seperti gedung, mobil van, komputer, paten, dll.

Idenya adalah untuk membuat mereka tetap bersama perusahaan untuk jangka waktu yang lama. Misalnya, mesin yang digunakan dalam pembuatan furnitur atau gudang industri hanya mengalami sedikit keausan dan umur yang sangat panjang. Ingatlah bahwa meskipun tahan lama, mereka tidak abadi.

Penting untuk dicatat bahwa nilai suatu aset dalam pembukuan akuntansi adalah harga pembelian, termasuk biaya pembelian dan diskon penyusutan tahunan aset tersebut. Bergantung pada jenis aset yang dimiliki perusahaan dalam aset tidak lancar, kita dapat menebak aktivitas apa yang dilakukannya.

Klasifikasi aset tidak lancar

Di antara aset tidak lancar kami memiliki:

  • Investasi keuangan jangka panjang: Misalnya, akuisisi sekuritas pendapatan tetap jangka panjang, saham, dan kontribusi modal.
  • Aset tetap: Termasuk real estat, aset bergerak dan berguna, peralatan, mesin, tanah, benda tak berwujud, dll. Real estat membentuk aset tidak lancar kecuali jika itu adalah perusahaan real estat, yang didedikasikan untuk membeli dan menjual real estat. Dalam hal ini, mereka akan menjadi aset lancar.
  • Aset tidak berwujud: Ini adalah aset yang tidak dapat diukur secara fisik tetapi menghasilkan atau dapat menghasilkan manfaat bagi perusahaan. Misalnya, hak penggunaan kekayaan industri atau intelektual, atau paten.