Apa itu Bolshevik

Bolshevik adalah istilah yang digunakan untuk merujuk pada sebuah faksi dari Partai Pekerja Sosial Demokrat Rusia. Ideologinya adalah menanamkan kediktatoran proletariat, yaitu di mana kaum buruh menjalankan kekuasaan.

Bolshevik adalah sayap paling radikal dari partai buruh Rusia, mengambil inspirasi dari ide-ide Karl Marx. Pemimpin utama mereka adalah Vladimir Lenin, dan kemudian Leon Trotsky bergabung dengan mereka.

Tujuan Bolshevik adalah untuk menggulingkan rezim Tsar, yang merupakan monarki absolut. Artinya, kelas pekerja tidak berpartisipasi dengan cara apa pun dalam pengambilan keputusan.

Perlu dicatat bahwa ada orang yang menggunakan kata Bolshevik sebagai sinonim untuk orang dengan ide sayap kiri.

Pilar Pemikiran Bolshevik

Pilar utama pemikiran Bolshevik adalah sebagai berikut:

  • Tujuannya adalah untuk membangun kediktatoran proletariat di mana alat-alat produksi (barang modal) menjadi milik kolektif atau negara. Dengan cara ini, para kapitalis akan mengambil alih aset-aset yang, menurut pemikiran mereka, memungkinkan mereka untuk mengambil bagian dari usaha para pekerja.
  • Ia mengusulkan serikat pekerja dan petani untuk menggulingkan tsar dan borjuasi.
  • Dia mengusulkan untuk mengambil alih pemilik tanah dan menyerahkan perkebunan besar mereka kepada para petani.
  • Ini mengikuti prinsip sentralisme demokratis, sebuah sistem di mana keputusan partai politik dibuat dari badan berpangkat tinggi yang dipilih oleh militan, dan yang keputusannya wajib bagi semua anggota organisasi.

Sejarah gerakan Bolshevik

Partai Buruh Sosial Demokrat Rusia didirikan pada tahun 1898, menyatukan kelompok-kelompok yang mengikuti gagasan Karl Marx. Pada tahun 1903, ketika kongres partai kedua diadakan, antara London dan Brussel, perbedaan yang jelas dibuat antara dua faksi.

Di satu sisi, ada kelompok Menshevik yang berpikiran moderat (bahasa Rusia untuk anggota minoritas). Mereka kalah jumlah pada kongres yang disebutkan di atas oleh faksi paling radikal, pihak Bolshevik (yang berarti anggota mayoritas). Kemudian, pada tahun 1912, ada jarak yang pasti dari kedua kelompok tersebut.

Belakangan, dengan Revolusi Februari 1917, Tsar digulingkan, memasang pemerintahan sementara yang dipimpin oleh Aleksandr Kérenski. Tetapi Bolshevik melakukan kudeta pada bulan Oktober tahun yang sama, merebut kekuasaan.

Kemudian, Majelis Konstituante Rusia, yang dipilih pada November 1917 dan memiliki mayoritas menentang Bolshevik, dibubarkan oleh Lenin pada hari yang sama hasilnya diumumkan. Dengan cara ini, Bolshevik memusatkan kekuasaan.

Saat itulah jalan dibuka untuk pembentukan Uni Republik Sosialis Soviet, yang secara resmi didirikan pada tahun 1922, dan yang berlangsung hingga tahun 1991, di mana model ekonomi yang utamanya bersifat sentralis dan statis diterapkan.

Tinggalkan komentar