Apa itu Entrepreneur

Entrepreneur adalah istilah dalam bahasa Prancis yang mengacu pada orang-orang yang membuat dan mengembangkan ide bisnis dengan risiko ekonomi mereka sendiri. Karenanya, nama ini digunakan dalam lingkungan bisnis saat ini untuk merujuk pada seorang pengusaha.

Asal usul istilah entrepreneur berasal dari abad ke-18, ketika ekonom Irlandia Richard Cantillon menggunakannya untuk merujuk pada orang yang membeli barang dengan harga rendah dan kemudian menjualnya kembali, memperoleh margin keuntungan dengan melakukannya dan mengetahui risiko yang terlibat dalam kewirausahaan mereka.

Saat ini, entrepreneur dianggap sebagai siapa saja yang mengembangkan ide-idenya menjadi produk dan layanan yang memenuhi kebutuhan konsumen dengan menggunakan inovasi.

Dalam bidang kewirausahaan, inovasi dipahami sebagai perubahan yang membawa modifikasi baik di wilayah proyek maupun pola konsumsi yang berdampak pada masyarakat.

Contoh entrepreneur adalah Jeff Bezos, pencipta Amazon, sebuah perusahaan yang dimulai sebagai penjual buku online pada tahun 1995, ketika halaman penjualan online belum populer.

Akhirnya, apa yang dimulai sebagai startup tidak hanya salah satu perusahaan terpenting di dunia, tetapi juga mengubah pola konsumsi di internet, dan memunculkan usaha baru berdasarkan model bisnis tersebut.

Jenis Entrepreneur

Meski ada beberapa klasifikasi, secara umum ada lima jenis wirausaha:

  • Pengusaha Visioner: mendeteksi sebuah tren dan bermaksud untuk memanfaatkannya dalam jangka menengah, mengembangkan produk atau layanan yang memenuhi kebutuhan yang akan dibawanya.
  • Kewirausahaan berbasis pemanfaatan teknologi biasanya dipimpin oleh jenis wirausaha.
  • Pengusaha Persuasif: Dia adalah orang yang memimpin suatu perusahaan, meskipun dia tidak serta merta mengembangkannya. Peran Anda adalah meyakinkan orang lain untuk bergabung dengan proyek. Mereka biasanya adalah orang-orang dengan keterampilan sosial yang hebat dan sering berperan sebagai negosiator.
  • Spesialis wirausaha: meskipun idenya adalah miliknya, dia hanya mendedikasikan dirinya untuk mengembangkan bagian dari usaha di mana dia memiliki keterampilan teknis terbesar. Ini kasus pengembang aplikasi.
  • Pengusaha Investor: tidak mengembangkan ide, tetapi mampu melihat ruang lingkup proyek dalam jangka panjang dan oleh karena itu memberikan dukungan finansial, berharap mendapatkan dividen di masa depan.
  • Entrepreneur entrepreneur: Jenis wirausahawan ini sudah mengenal dunia bisnis, baik karena ia telah menduduki jabatan yang memiliki tanggung jawab yang tinggi bahkan karena ia telah mengelola perusahaannya sendiri. Dia terlibat dalam usahanya sendiri dan orang lain, tetapi setelah terkonsolidasi, dia mendedikasikan dirinya untuk mencari peluang baru.