Apa itu Glukosa

Glukosa adalah gula utama yang bersirkulasi di dalam darah dan merupakan sumber energi pertama dalam tubuh bagi makhluk hidup termasuk tumbuhan dan sayuran. Glukosa adalah monosakarida, sejenis gula sederhana, berwarna putih, kristal, larut dalam air dan sangat sedikit dalam alkohol, yang ditemukan di dalam sel banyak buah, madu, darah, dan cairan jaringan hewan.

Glukosa ditemukan berlimpah di alam, dalam keadaan bebas atau dalam kombinasi. Glukosa adalah makanan energi yang sangat penting dan merupakan bentuk utama penggunaan gula oleh organisme.

Fungsi utama glukosa adalah untuk menghasilkan energi bagi makhluk hidup dan mampu melakukan proses-proses yang terjadi di dalam tubuh seperti: pencernaan, perbanyakan sel, perbaikan jaringan, dan lain-lain. Demikian juga, glukosa merupakan salah satu produk utama fotosintesis dan bahan bakar untuk respirasi sel.

Pengambilan glukosa dimulai ketika, saat makan makanan yang mengandung glukosa, asam lemak di perut memecah makanan dan menyerap nutrisi yang diangkut dalam darah, pada saat itu hati mengambil glukosa dan mengubahnya menjadi energi melalui sel. proses respirasi. Dalam proses ini, hormon insulin harus memungkinkan masuknya glukosa ke dalam sel dan, jika tidak memungkinkan, yang dikenal sebagai penyakit berasal: diabetes.

Diabetes adalah penyakit yang mencegah pemecahan glukosa dalam sel. Kadar glukosa dalam darah meningkat pesat dan tubuh berusaha menurunkan kadarnya dengan meningkatkan produksi urin yang menyebabkan rasa haus yang tidak terkendali. Glukosa adalah sumber energi utama tubuh, tetapi diabetes tidak mengizinkannya digunakan oleh sel.

Harus diperhitungkan bahwa ketika manusia mengkonsumsi glukosa yang berlebihan, ia disimpan di hati sebagai glikogen (diubah menjadi glukosa ketika tubuh menginginkannya), di mana individu tersebut mengandung cadangan glukosa untuk dijalankan. proses biologis yang berbeda.

Istilah glukosa berasal dari bahasa Yunani “gleukos” yang berarti “harus” atau manis “dan akhiran” -ose “mengacu pada gula. Glukosa dipelajari pertama kali pada tahun 1747 oleh apoteker Andrea Marggraf, ia mengisolasi glukosa dari kismis, tanpa memberi nama pada jenis gula ini, ia hanya menyebut sebagai “eine Art Zucke” yang berarti “sejenis gula” dan pada tahun 1838 ahli kimia Perancis Jean Baptiste Andre Dumas menyebut zat yang diisolasi sebagai “glukosa”.

Glukosa preprandial dan postprandial

Konsentrasi glukosa preprandial glukosa sebelum makan, yaitu puasa. Sebaliknya, glukosa postprandial adalah kadar gula darah dalam waktu 2 jam setelah makan. Konsentrasi glukosa postprandial 200 mg / dl merupakan indikator diabetes atau penyakit metabolisme glukosa lainnya.

American Diabetes Association menyarankan kadar glukosa berikut, kecuali untuk wanita hamil: glukosa preprandial antara 70-130 mg / dl dan glukosa postprandial kurang dari 180 mg / dl.

Glikemia

Glikemia adalah kadar glukosa dalam darah, nilai normal glikemia adalah antara 90 hingga 100 mg / dl. Juga, terkadang istilah ini mengacu pada tes medis yang mengukur glukosa darah.

Ini harus diperhitungkan, jika nilai glikemik rendah individu menderita apa yang dikenal sebagai hipoglikemia dan bila tinggi itu disebut hiperglikemia.