Apa itu Hiperinflasi

Hiperinflasi adalah inflasi yang sangat tinggi, di mana harga-harga naik dengan cepat dan terus menerus dan uang kehilangan nilai aslinya.

Menurut ekonom Amerika Phillip D. Cagan, hiperinflasi dimulai pada bulan di mana kenaikan harga melebihi 50%, dan berakhir pada bulan sebelumnya di mana kenaikan tersebut turun di bawah tingkat tersebut dan kemudian tetap demikian selama setidaknya satu tahun.

Jadi, meskipun inflasi diumumkan setiap tahun, untuk hiperinflasi, periode yang lebih pendek diperhitungkan, terutama bulanan.

Hiperinflasi umumnya terjadi sebagai konsekuensi dari lingkaran setan, di mana lebih banyak inflasi dibuat dengan setiap siklus baru.

Contoh hiperinflasi telah dialami di Jerman antara tahun 1921 dan 1923, di Meksiko antara tahun 1972 dan 1987, di Peru pada tahun 80-an dan 90-an, di Argentina antara tahun 1989 dan 1990, atau di Venezuela pada tahun 2015 dan 2016.

Penyebab dan dampak hiperinflasi

Hiperinflasi terjadi karena berbagai sebab, yang utama adalah meningkatnya pasokan uang kertas karena keputusan Bank Sentral negara tersebut untuk membiayai pengeluaran publik.

Peningkatan jumlah uang beredar yang tidak didukung oleh pertumbuhan ekonomi yaitu produksi barang dan jasa menimbulkan ketidakseimbangan antara penawaran dan permintaan.

Mata uang, kemudian, mulai kehilangan nilai aslinya, yang menyebabkan hilangnya kepercayaan terhadap uang oleh penduduk.

Warga negara, kemudian, karena takut akan devaluasi uang yang cepat, tidak ingin menyimpan uangnya, secara dramatis meningkatkan tingkat konsumsi mereka dan memperoleh aset non-moneter untuk mempertahankan kekayaan mereka, atau mengubahnya menjadi mata uang asing yang lebih stabil.

Dampak utama hiperinflasi adalah hilangnya daya beli secara cepat di pihak populasi, putus asa menabung dan investasi dalam mata uang ini, dan pelarian modal dari negara, semua efek dari depresi ekonomi yang dalam.