Apa itu kreditur dan debitur

Kreditur adalah orang atau badan yang memiliki hak untuk menuntut pemenuhan utang kepada orang lain (debitur) atas penyediaan barang atau jasa.

Ada dua jenis kreditur:

  • Kreditor terjamin: mereka yang menuntut jaminan untuk mendukung biaya barang.
  • Kreditor tanpa jaminan: mereka yang meminjamkan properti tanpa jaminan apa pun.

Apa itu debitur?

Debitur adalah orang atau entitas yang memiliki kewajiban untuk menanggapi hutang, karena sebelumnya dia telah memperoleh komitmen sukarela untuk membayar biaya untuk menerima jasa atau barang.

Pembayaran hutang harus dibayar dihadapan kreditur. Jika terjadi pelanggaran kontrak atau pembayaran, dengan cara atau waktu yang diperkirakan, kreditur berhak untuk menuntut debitur.

Perbedaan antara Debitur dan Kreditor

Meskipun kedua konsep tersebut terkait satu sama lain, keduanya mewakili posisi yang berbeda:

  • Kreditor adalah orang yang memberikan layanan atau menjual produk.
  • Debitur adalah orang yang membayar untuk mendapatkan barang atau jasa tersebut.
  • Kreditur menetapkan semua syarat pembayaran dan biaya properti selama transaksi, sementara debitur menerima dan menandatangani perjanjian.

Contoh kreditur dan debitur

Berikut beberapa contohnya:

  • Misalkan pemasok memasok bahan mentah ke perusahaan dengan pembayaran di masa mendatang. Dalam hal ini pemasok adalah kreditur dan perusahaan adalah debitur.
  • Dalam kasus kartu kredit, perusahaan yang menerbitkannya adalah kreditor dan pelanggan adalah debitur.
  • Ketika membayar layanan dasar untuk operasi bisnis (listrik, gas, air, dll.), Penyedia ini, baik itu negara atau perusahaan swasta, akan menjadi kreditur sedangkan bisnis akan menjadi debitur.