Apa itu Marjinalisasi

Marjinalisasi adalah tindakan dan akibat meninggalkan seseorang, kelompok, suatu isu atau topik di luar konteks. Kata tersebut berasal dari bahasa Latin margo atau marginis, yang berarti ‘tepi’ atau ‘batas’.

Dari sini dapat disimpulkan bahwa marginalisasi adalah tindakan di mana seseorang atau sesuatu diabaikan, dikesampingkan atau dikucilkan dari situasi tertentu.

Marginalisasi dalam sosiologi

Istilah ini banyak digunakan dalam studi sosiologi, karena secara historis proses marjinalisasi sosial yang serius telah diamati yang karakteristiknya mengkhawatirkan. Dengan demikian, sektor-sektor masyarakat tertentu dibuat tidak terlihat, yaitu dikesampingkan, baik oleh budaya yang dominan maupun oleh kebijakan pemerintah, yang menciptakan situasi ketidakadilan dan berdampak negatif pada tingkat ketegangan sosial.

Marjinalisasi sosial merupakan ciri khas dari model produksi kapitalis, yang mengakibatkan distribusi kekayaan yang sama sekali tidak merata.

Untuk ini ditambahkan tatanan ideologis masyarakat sekural, individualisme, karena ini mencegah konsolidasi wacana aglutinasi. Dengan demikian, tumbuhnya individualisme sebagai bentuk budaya mencegah pemberian tempat kepada setiap subjek untuk menjadi bagian dari masyarakat, yang menonjolkan marginalisasi.

Sektor-sektor yang terpinggirkan adalah mereka yang, karena adanya celah dalam sistem, tidak memiliki akses ke barang dan jasa seperti yang dilakukan oleh sektor-sektor terintegrasi dari masyarakat dominan (listrik, air, komunikasi, makanan).

Demikian pula, marginalisasi juga mengimplikasikan ketidakmungkinan kelompok atau kelompok yang terpinggirkan untuk mengakses pelatihan dan kesempatan kerja (pendidikan dan pekerjaan yang layak).

Seperti yang bisa kita lihat, marginalisasi terkait dengan masalah kelas sosial, meskipun tidak secara eksklusif. Ini adalah bentuk marginalisasi yang paling luas, tetapi juga yang paling “dinaturalisasi”, yaitu yang paling tidak terlihat.

Berbeda dengan marginalisasi karena diskriminasi ras dan gender, yang frontal, disengaja, dan menanggapi prasangka budaya, marginalisasi orang miskin terjadi, sebagian besar, melalui ketidakpedulian mutlak.

Marginalisasi karena diskriminasi ras dan gender

Sepanjang sejarah, ada kelompok yang secara tradisional terpinggirkan dalam tatanan sosial, karena diskriminasi rasial dan gender.

Diskriminasi gender, misalnya, telah mempengaruhi perempuan, menjauhkan mereka dari tingkat pengambilan keputusan mana pun dan mengubahnya menjadi agen pasif keputusan laki-laki, bahkan dalam kaitannya dengan kehidupan mereka sendiri. Karena itu, lebih banyak lagi yang terkait dengan tatanan sosial. Hari ini, situasi ini telah berbalik.

Sektor lain yang banyak terpengaruh oleh marjinalisasi gender adalah komunitas LGBT, dan di dalamnya, terutama transeksual. Studi penting telah mengungkapkan berapa banyak waria yang dikeluarkan dari masyarakat hingga tidak mampu menyewa rumah.

Bentuk lain dari marjinalisasi sosial bertumpu pada diskriminasi rasial. Banyak yang menjadi kelompok etnis atau ras yang telah terpinggirkan sepanjang sejarah akibat diskriminasi.