Apa itu Merkantilisme

Merkantilisme adalah doktrin ekonomi dan politik yang berkembang selama paruh ke-16, 17 dan pertama abad ke-18 di Eropa, di mana ia ditentukan oleh intervensi yang kuat dari Negara dalam ekonomi, promotor utamanya adalah Thomas Mun, di Inggris, dan Jean-Baptiste Colbert, di Prancis. Kata merkantilisme berasal dari bahasa Latin dan terdiri dari ungkapan berikut: “mercari” yang berarti “perdagangan”, “il” yang menunjukkan “kualitas” dan akhiran “isme” yang menunjukkan “sistem.

Merkantilisme muncul dari ditemukannya rute perdagangan maritim baru oleh Portugis dan dari banyaknya logam mulia (terutama emas dan perak) yang dipindahkan dari wilayah baru Amerika ke Eropa. Demikian pula, merkantilisme berkembang pada saat ekonomi Eropa berada dalam transisi dari feodalisme ke kapitalisme, yaitu, monarki feodal abad pertengahan digantikan oleh monarki absolut atau parlementer.

Merkantilisme dicirikan sebagai doktrin ekonomi dan politik yang dengannya ia mengukur kekayaan suatu negara dengan melimpahnya koin emas atau perak dan, dengan mencapai neraca perdagangan yang menguntungkan, yaitu nilai ekspor melebihi ekspor.

Merkantilisme diidentifikasi dengan mengatur perekonomian, mempersatukan pasar domestik, dan meningkatkan produksi dalam negeri. Berdasarkan hal ini, pemerintah menerapkan kebijakan proteksionis untuk melindungi produksi dalam negeri dari persaingan asing, memperkenalkan pembayaran tarif impor produk luar negeri, juga, memberikan subsidi kepada perusahaan swasta, menciptakan monopoli dan, meskipun mendukung ekspor, melarang sama mengacu pada logam mulia.

Emas dan perak adalah tujuan utama pedagang dan dapat disimpulkan sebagai pendorong pertukaran komersial. Berdasarkan perkembangan manufaktur dan produksi pertanian, merkantilisme meningkatkan perdagangan internasional, serta menyebabkan perubahan penting lainnya seperti akuntansi modern karena memungkinkan untuk mengontrol neraca perdagangan, menjadikannya menguntungkan karena itu adalah tujuan merkantilisme.

Berdasarkan langkah-langkah yang diterapkan oleh sistem merkantilis, kerugian tertentu merkantilisme dapat dilihat, pertama karena monopoli yang dikembangkan, harga produk yang tinggi dihargai dan penyelundupan atau perdagangan klandestin yang dimulai dengan tujuan tidak membayar bea cukai. Demikian pula, ekstraksi sumber daya atau logam mulia yang berlebihan di wilayah jajahan menyebabkan kepunahan beberapa di antaranya, eksploitasi daerah jajahan untuk mendapatkan logam mulia dan bahan baku untuk industri, munculnya bajak laut, umumnya Perancis, Belanda dan Inggris. menyerang armada Spanyol dan merebut kekayaan dan barang dagangan yang mereka angkut.

Merkantilisme menghilang pada pertengahan abad ke-19 dengan munculnya teori-teori liberal dan fisiokratis fundamental untuk pemulihan krisis abad ketujuh belas dan Perang Revolusi Prancis.

Di sisi lain, merkantilisme adalah semangat merkantil yang diterapkan pada benda-benda yang tidak komersial.
Merkantilisme dan kapitalisme

Kapitalisme adalah sistem sosial ekonomi di mana perorangan dan perusahaan bisnis melakukan produksi dan pertukaran barang dan jasa melalui transaksi yang melibatkan harga dan pasar. Kapitalisme telah dominan di dunia Barat sejak akhir feodalisme pada abad ke-17 di Inggris dan digerakkan oleh uang, ekonomi pasar, dan modal.

Kapitalisme dicirikan terutama oleh fakta bahwa alat-alat produksi dimiliki secara pribadi, kegiatan ekonomi diatur dan diarahkan oleh pembeli dan penjual itu sendiri. Dalam sistem kapitalis, aktivitas pemerintah hanya penting untuk mengelola pertahanan negara, menegakkan kepemilikan pribadi, dan menjamin pemenuhan kontrak oleh pembeli dan penjual.

Namun, dalam kaitannya dengan kapitalisme, varian yang berbeda diamati, di antaranya kapitalisme merkantil, nama yang diterima sebagai sistem pra-kapitalis, diidentifikasi dengan penciptaan industri pertama sebagai konsekuensi dari kapital besar yang dihasilkan dalam merkantilisme. Kapitalisme Mercantile berasal dari kapitalisme industri.