Apa itu Mikroorganisme

Mikroorganisme atau mikroba adalah makhluk hidup atau organisme yang sangat kecil sehingga hanya dapat dilihat melalui mikroskop.

Kata mikroorganisme terbentuk dari penyatuan istilah Yunani mikro, yang berarti ‘kecil’ ‘; istilah Latin organum, yang berarti ‘alat’, ‘instrumen’, dan akhiran -ismo, yang berarti ‘sistem’. Pada gilirannya, mikroba sinonimnya mencakup akar kata Yunani bio, yang berarti ‘kehidupan’.

Karakteristik mikroorganisme

Ciri-ciri Mikroorganisme  yang menonjol berikut ini:

  • Mikroorganisme membutuhkan air untuk dimetabolisme.
  • Proses metabolisme biasanya sangat intens dan cepat.
  • Mereka memiliki kapasitas reproduksi yang tinggi.
  • Mereka menghasilkan perubahan penting di lingkungan tempat mereka tinggal.
  • Udara adalah salah satu kendaraan dakarnya.

Jenis mikroorganisme

Mikroorganisme sangat beragam, baik dalam bentuk maupun ukurannya. Faktanya, keanekaragaman hayati sangat luas sehingga, kemungkinan besar, semua mikroorganisme yang ada di Bumi dan di luar angkasa belum diketahui.

Mikroorganisme menurut definisinya adalah uniseluler. Mereka penting untuk perkembangan kehidupan, karena mereka berpartisipasi dalam siklus biokimia yang terjadi di alam.

Faktanya, banyak bakteri diperlukan untuk berfungsinya tubuh. Beberapa di antaranya adalah: lactobacilli, Tobacillus acidophilus, Streptococcus faecium, Escherichia coli, dan bifidobacteria.

Mikroorganisme prokariotik.

Mikroorganisme prokariotik adalah mikroorganisme yang tidak memiliki inti. Diantaranya kita bisa menyebutkan archaea dan bakteri. Ini adalah mikroorganisme yang paling tersebar luas di alam.

Bakteri bisa berbentuk bulat (cocci), berbentuk batang (basil), melengkung (vibrios), atau spiral (spirilla). Mereka memainkan peran penting di alam, berpartisipasi dalam berbagai proses. Misalnya, degradasi materi.

Mikroorganisme eukariotik.

Mereka semua adalah yang mengandung inti dan organel. Mereka dibagi menjadi protoktis (di mana alga dan protozoa dihitung), dan jamur.

Mikroorganisme protoktis atau protista tidak mampu membentuk jaringan apapun. Mereka sangat beragam di antara mereka sendiri, yang membuatnya sulit untuk menemukan karakteristik umum di antara mereka.

Jamur mencakup spektrum spesies yang luas. Beberapa di antaranya berukuran mikroskopis, seperti ragi dan spora jamur. Misalnya, proses fermentasi bergantung pada ragi.

Mikroorganisme patogen.

Mikroorganisme patogen adalah mikroorganisme yang memasuki organisme sehat dan menyerang, menjajah atau menginfeksi, menyebabkan berbagai jenis penyakit. Diantaranya kita dapat menghitung bakteri, virus, jamur, protozoa dan prion.

Bakteri.

Jenis bakteri tertentu dapat berbahaya bagi kesehatan, karena mereka menyerang tubuh dan melepaskan racun yang memperburuknya. Jenis yang paling umum dengan cocci, spirilli dan bacilli. Di antara beberapa bakteri berbahaya, kami dapat menyebutkan contoh-contoh berikut:

Streptococcus pneumoniae, menyebabkan infeksi ringan seperti infeksi ringan seperti otitis media akut dan sinusitis. Ini juga menyebabkan penyakit serius lainnya seperti pneumonia, septikemia, demam tanpa fokus, meningitis, dan lain-lain.

  • Salmonella, bertanggung jawab atas salmonellosis.
  • Yersinia pestis, penyebab infeksi serius yang disebut wabah.
  • Acinetobacter baumannii, yang menyebabkan infeksi serius pada paru-paru, otak, dan darah.

Jamur.

Beberapa jamur mampu menyebabkan infeksi kulit serta selaput lendir. Sebagai contoh,

  • Candida albicans, bertanggung jawab atas kandidiasis;
  • Trichophyton, yang menyebabkan kurap atau penyakit pernapasan yang disebabkan oleh spora jamur di udara.

Protozoa.

Protozoa atau protozoa adalah organisme uniseluler eukariotik yang ditandai dengan dimobilisasi oleh flagela, pseudopodia atau silia, dan dengan menjadi predator. Sebagai contoh,

  • Trypanosoma cruzi, penyebab penyakit Chagas,
  • Plasmodium falciparum yang menyebabkan malaria dan
  • Entamoeba histolytica yang menyebabkan amebiasis.

Virus dan prion.

Banyak peneliti yang memperdebatkan apakah virus dianggap mikroorganisme atau tidak. Ini karena, untuk mereproduksi dan memberi makan, virus membutuhkan sel inang, yang harus diinokulasi konten genetiknya. Ketidakmampuan untuk hidup dan berkembang biak dengan sendirinya (sifat parasit), menyebabkan virus dipertanyakan sebagai makhluk hidup.

Kontroversi serupa telah muncul seputar prion, yang banyak ilmuwan singkirkan dari daftar mikroorganisme.

Bagaimanapun, virus mengubah metabolisme sel untuk hidup di dalamnya, dengan cara yang menyebabkan penyakit. Diantaranya kita dapat menyebutkan virus imunodefisiensi didapat (HIV), virus hepatitis dan virus H1N1, yang dikenal sebagai flu babi.

Prion, pada bagian mereka, adalah agen infeksius yang terdiri dari protein yang dikenal sebagai prion. Mereka menempel di jaringan dan menghancurkan sel, terutama neuron. Mereka terkait dengan penyakit yang dikenal sebagai “penyakit sapi gila”.

Tinggalkan komentar