Apa itu Mikroskop

Mikroskop adalah alat optik dengan kemampuan untuk memperbesar gambar benda yang sangat kecil berkat daya pisahnya. Ini bisa majemuk atau sederhana: mikroskop majemuk memiliki dua atau lebih lensa yang terkait; mikroskop sederhana hanya terdiri dari satu lensa.

Apa itu Mikroskop?

Keingintahuan manusia dan dunia ilmiah yang luar biasa menghadirkan, di antara banyak penemuan lainnya, mikroskop, alat yang mampu meningkatkan citra benda-benda kecil. Penghargaan untuk penemuan luar biasa ini diberikan, pada tahun 1591, kepada Hans Janssen dari Belanda dan putranya Zacarias, pembuat kacamata. Mereka memperbesar gambar dan mengamati objek yang sangat kecil melalui dua lensa kaca yang dipasang di ujung sebuah tabung.

Selanjutnya, Antonie van Leewenhoek dari Belanda membuat mikroskop hanya dari satu lensa, kecil dan hampir bulat, di antara dua pelat tembaga, menyempurnakan instrumen tersebut. Dia adalah orang pertama yang menggunakan mikroskop untuk memahami alam dan untuk alasan itu dia mempelajari bahan-bahan seperti air yang tergenang, embrio tanaman, darah, sperma dan mikroorganisme yang divisualisasikan.

Dengan penemuan ini, Robert Hooke ditugaskan untuk membangun mikroskop yang lebih kuat. Dia mengembangkan perangkat dengan dua lensa yang dipasang di ujung tabung logam. Dan karena memiliki dua lensa, lensa okuler dan obyektif, ia dikenal sebagai mikroskop majemuk. Hasilnya, penelitian baru dilakukan dan teknologinya meningkat.

Saat ini, perangkat yang digunakan di laboratorium biologi sekolah dan universitas sebagian besar adalah mikroskop optik atau fotonik, yang menggunakan cahaya. Mereka memiliki dua set lensa kaca atau kristal, dan umumnya memberikan perbesaran 100 hingga 1000 kali lipat. Cahaya, yang diproyeksikan melalui objek yang diamati, melewati lensa obyektif dan mencapai mata pengamat. Kemudian, mikrometer dan makrometer digunakan untuk memfokuskan objek pecahan pada bilah yang dipelajari dan tembakan boneka untuk memindai, yang merupakan visualisasi berbagai bidang bilah.

Untuk penggunaan terbaik mikroskop, beberapa teknik diformalkan dan inovasi dibuat. Pewarna, fiksatif, mikrotom, apusan, penghancuran. Demikian beberapa bahan dan teknik yang dibutuhkan di laboratorium yang menggunakan mikroskop.

Berbagai teknik yang digunakan dalam mikroskop juga bergantung pada tujuan laboratorium. Misalnya, jika slide untuk tujuan pendidikan, cobalah untuk memasang slide permanen, namun jika slide disiapkan untuk tes laboratorium di bidang kesehatan, seperti penghitungan sel, teknik ini harus dibuang, mengikuti aturan tindakan biosafety yang diperlukan.

Ada juga mikroskop elektron, yang memungkinkan studi lebih rinci tentang struktur internal sel, yang dapat menghasilkan perbesaran 5.000 dan 100.000 kali lipat.

Dalam mikroskop elektron transmisi, alih-alih cahaya, seberkas elektron melewati bahan biologis, menghasilkan gambar. Mikroskop elektron pemindaian, juga menggunakan elektron, merinci permukaan benda padat. Bahan harus dikeringkan dan ditutup dengan lapisan logam tipis. Dengan pergerakan berkas elektron, permukaan material ditangkap oleh sensor dan kemudian ada interpretasi terkomputerisasi dari permukaan tersebut.

Pentingnya

Sitologi bergantung pada peralatan yang memungkinkan semua sel manusia divisualisasikan, karena sebagian besar sangat kecil sehingga tidak dapat diamati tanpa bantuan instrumen pembesaran optik. Mata manusia memiliki batas resolusi 0,2 mm. Di bawah nilai ini, tidak mungkin melihat objek tanpa bantuan instrumen, seperti kaca pembesar dan, terutama, mikroskop.

Penghargaan untuk penemuan mikroskop masih bisa diperdebatkan, tetapi diketahui bahwa pada tahun 1590 saudara-saudara Belanda Franz, Johan dan Zacarias Janssen menyusun artefak yang belum sempurna yang dilengkapi dengan sistem lensa, yang memungkinkan perbesaran dan pengamatan struktur dan objek kecil dengan wajar ketajaman. Alat itu disebut mikroskop dan merupakan jendela utama sains ke dunia di luar kapasitas resolusi mata manusia.

Pada tahun 1665, orang Inggris Robert Hooke menggunakan mikroskop untuk mengamati berbagai macam benda kecil, serta hewan dan tumbuhan yang ia sendiri wakili dalam ilustrasi yang setia. Hooke menyadari lebih lanjut bahwa kulit kayu ek dibentuk oleh sejumlah besar sel kosong, mirip dengan struktur sarang lebah. Pada saat itu, Hooke tidak menyadari bahwa dia hanya melihat garis besar sel tumbuhan yang mati. Dia menerbitkan deskripsi dan ilustrasinya dalam sebuah karya yang disebut Micrographia, di mana dia menggunakan sebutan “kotak kecil atau sel” untuk memberi nama alveoli yang diamati, sehingga memunculkan istilah sel. Istilah itu akhirnya menjadi definitif.