Apa itu Monograf

Monograf adalah karya tertulis, metodis dan lengkap yang berhubungan dengan deskripsi khusus dari ilmu tertentu atau subjek tertentu.

Kata monograf berasal dari bahasa Yunani, terdiri dari ungkapan monos yang berarti “unik” dan graphein yang menyatakan “tertulis”, oleh karena itu, ini adalah tulisan yang unik.

Fungsi utama monograf adalah untuk menginformasikan tentang suatu hal tertentu yang dapat bersifat ilmiah atau jurnalistik. Ini mencakup topik filosofi dan etika, serta topik lain yang menarik bagi komunitas.

Monograf tersebut ditulis dengan norma yang mengatur penyajian teks akademik. Sehubungan dengan hal tersebut, terdapat beberapa standar, Standar APA menjadi yang paling banyak digunakan secara internasional.

Norma APA dielaborasi oleh American Psychological Association dan menunjukkan formalitas dan protokol yang diperlukan untuk karya ilmiah, misalnya, dalam kaitannya dengan: isi, gaya, kutipan, referensi, penyajian tabel dan gambar, margin, dan lain-lain.

Monograf dapat berupa skripsi, laporan ilmiah, wisuda, pascasarjana, master dan teks penelitian formal.

Karakteristik monograf

Monograf bercirikan secara formal menyajikan topik tertentu secara tertulis dengan metodologi, struktur yang teratur, tujuan yang jelas, dan informasi dari sumber yang dapat dipercaya.

Monograf pertama-tama dilakukan, memilih dan membatasi topik yang akan dibahas untuk menentukan objek studi dan metodologi kualitatif atau kuantitatif. Kemudian, kami melanjutkan untuk menyelidiki, menganalisis, dan mengumpulkan informasi dari berbagai sumber. Dengan data yang terkumpul, maka disusun sebuah draf yang membutuhkan perhatian pada koherensi, kejelasan, ejaan dan kutipan bibliografi untuk sampai pada pekerjaan akhir.

Struktur monograf

Bagian-bagian monograf adalah sebagai berikut:

  • Sampul: harus mengikuti struktur umum dari institusi yang tertulis.
  • Dedikasi atau terima kasih: bersifat opsional dan pribadi.
  • Indeks umum: menunjukkan struktur dengan jumlah halaman.
  • Kata Pengantar: harus menunjukkan rumusan masalah, metode penelitian dan apa yang diharapkan dari penelitian.
  • Pendahuluan: merangkum dan menyajikan topik yang akan dipelajari.
  • Isi: harus memuat perkembangan investigasi melalui bab dan seksi serta pelaporan dari yang umum hingga yang khusus. Setiap bab harus memuat: fakta, analisis, interpretasi, metode yang digunakan di tempat kerja, grafik, ilustrasi, dan lain-lain.
  • Kesimpulan: apa yang diamati dengan informasi yang disajikan.
  • Lampiran atau lampiran: informasi tambahan seperti tabel, artikel dan kuesioner.
  • Daftar Pustaka: sumber informasi harus disajikan menurut abjad.

Mengacu pada hal di atas, penting untuk menyajikan informasi sesuai dengan standar yang dipilih.

Jenis monograf

Mengenai jenis monografnya, dapat dikelompokkan menjadi 3 jenis:

  • Kompilasi Monograf: ditandai dengan fakta bahwa setelah topik dipilih dan dianalisis, siswa menyampaikan pendapat pribadinya tentang informasi yang ada tentang topik tertentu.
  • Monograf penelitian: terdiri dari mempelajari suatu subjek yang sedikit diteliti atau dipelajari untuk menyumbangkan sesuatu yang baru.
  • Monograf tentang analisis pengalaman: seperti yang tersirat dari namanya, ini tentang menganalisis pengalaman, membandingkan dengan orang lain, dan menarik kesimpulan. Umumnya, jenis monograf ini terlihat dalam karier seperti kedokteran.