Apa itu Roda warna

Roda warna adalah alat di mana warna-warna yang terlihat oleh mata manusia diatur.

Pada roda kromatik ini, berbagai warna berinteraksi menurut hierarkinya (warna primer, sekunder atau tersier), itulah mengapa digunakan sebagai sumber untuk membuat kombinasi warna yang harmonis atau kontras.

Roda Warna Tradisional (RYB)

Ini adalah roda warna yang dipopulerkan oleh Goethe pada abad ketujuh belas, yang ditandai dengan kehadiran enam warna, tiga warna primer dasar, dan tiga warna sekunder.

  • Warna primer: merah, kuning dan biru (merah, kuning, biru atau RYB)
  • Warna sekunder: oranye, hijau dan ungu.

Roda warna alami

Ini muncul dari studi tentang sifat cahaya oleh ilmuwan Isaac Newton, yang menemukan bahwa jika segmen cahaya alami didistribusikan dalam lingkaran, urutan warna menghasilkan lingkaran kromatik. Dua model atau bentuk organisasi warna muncul dari kemajuan ilmiah ini: aditif dan roda warna subtraktif.

Model aditif (RGB).

Ini adalah model yang mengusulkan penciptaan warna baru melalui penambahan atau penambahan warna lain dalam spektrum, yang mengarah ke nada putih, jumlah dari semua warna.

Warna primer: merah, hijau dan biru (merah, hijau, biru atau RGB).
Warna sekunder: kuning, magenta dan cyan.

Model subtraktif (CMYK).

Model ini mengusulkan pembuatan warna baru dari pengurangan atau pengurangan warna. Ini akan menyebabkan gelap gulita, yang merupakan ketiadaan cahaya.

  • Warna primer: cyan, magenta, dan kuning.
  • Warna sekunder: merah, hijau dan biru.

Dalam hal ini, inisial diwakili oleh warna primer (cyan, magenta, kuning) dan hitam (key), yang diperoleh dengan mencampurkan tiga warna pertama.

Kombinasi warna dengan roda berwarna

Roda warna digunakan sebagai alat dalam seni visual untuk mencapai harmoni warna yang menghasilkan efek yang diinginkan. Dalam pengertian ini, ada beberapa metode untuk membuat kombinasi:

  • Harmoni monokromatik: seperti yang ditunjukkan namanya, itu didasarkan pada penggunaan satu warna, hanya dalam hal ini dimainkan dengan beberapa nada. Misalnya, gunakan berbagai corak biru.
  • Harmoni analogi: terdiri dari penggabungan warna yang saling berdekatan pada lingkaran kromatik. Contohnya mungkin menggunakan warna kuning dan oranye.
  • Harmoni pelengkap: terdiri dari penggunaan warna-warna yang berada pada posisi berlawanan dalam lingkaran kromatik. Misalnya oranye dan ungu.
  • Harmoni tiga warna: melibatkan penggunaan tiga warna dengan jarak yang sama pada roda warna, seolah-olah membentuk segitiga sama sisi. Contoh klasiknya adalah kombinasi warna kuning, biru dan merah.

Asal dari lingkaran berwarna

Sudah di abad ke-15 ada beberapa representasi warna primer yang diatur dalam bentuk geometris seperti roda, persegi panjang, segi enam, dll.

Namun, penulis naskah dan ilmuwan Johann Wolfgang Goethe-lah yang dalam karyanya Theory of Colours, yang diterbitkan pada tahun 1810, untuk pertama kalinya memamerkan lingkaran berwarna enam warna, tiga di antaranya primer (mereka tidak dapat diperoleh dengan mencampur warna lain) dan tiga warna sekunder (warna diperoleh dengan mencampurkan warna primer).

Meskipun kemajuan ilmu pengetahuan telah memperluas cakupan warna yang dapat dilihat oleh mata manusia, roda warna Goethe masih digunakan sampai sekarang, terutama pada tingkat pendidikan dasar atau dalam studi seni dasar.

Saat ini ada beberapa jenis lingkaran warna. Pada semua itu, maksimum terpenuhi yang menunjukkan bahwa warna-warna hangat terletak di satu sisi lingkaran (umumnya di sisi kiri) dan warna-warna dingin di sisi yang berlawanan.

Tinggalkan komentar